Lika Liku Transaksi Kaos Band Vintage dan Segala Problematikanya

Hari sudah menyusut, Bandung akhir-akhir ini terasa kurang mengasyikan bagi saya. Nggak banyak waktu yang saya habiskan di luar rumah. Sisa hari biasanya saya pakai untuk berkegiatan di dalam rumah, mendengarkan lagu atau menjelma sebagai pemuda konsumtif yang nyari target belanja di berbagai laman internet.

Kebetulan muara konsumtif saya lagi gencar banget untuk segala macam bentuk rilisan atau merchandise band. Membeli rilisan fisik dari band yang kita suka mungkin jadi salah satu bentuk support untuk keberlanjutan karir mereka di industri musik. Harganya sih nggak seberapa kayak CD, kaset dan piringan hitam. Mungkin masih di kisaran Rp.150.000  sampai Rp.450.000 untuk rilisan barunya. Format merch lain seperti kaos band juga paling Rp.150.000 sampai Rp.300.000.

Di tengah lagi asyiknya menyelami lini masa, saya tersentak melihat headline dari sebuah berita yang bertajuk “Terjualnya baju vintage dari band Nirvana seharga Rp. 145 juta“. Anjim. Tren mengoleksi kaos band vintage memang salah satu hobi yang menghiasi lingkup pertemanan saya, tapi baru kali ini saya mendengar nilai sefantastis itu untuk sebuah kaos band. Gila.

Berangkat dari keresahan dan sekaligus mengobati rasa penasaran, saya coba menhubungi Yan Ardian atau yang lebih dikenal dengan nama akrabnya Utek. Nama beliau mungkin udah nggak asing lagi di ranah transaksi kaos band vintage di kota Bandung. Jadi saya rasa, untuk bertemu dengannya dan sedikit bertanya tentang topik seputar kaos band sangatlah masuk akal.

Yan Ardian alias Utek. Sang kolektor kaos band vintage

Singkat kata, saya pun akhirnya bertemu dan berbincang dengan beliau. Alih-alih berbicara tentang kaos band, kita malah keasyikan ngalor ngidul membicarakan skena di bandung pada era 2000-an untuk memulai percakapan. Tapi saya ingat kalau harus menulis artikel ini. Ya, dengan terpaksa saya harus memotong pembicaraannya dan langsung masuk ke topik yang saya bahas di paragraf sebelumnya.

*R : Reza

*U : Utek

R: Untuk saat ini a Utek ngerasa mengklaim diri sendiri sebagai kolektor atau penjual kaos band vintage?

U: Kalau saya sebenernya lebih suka dibilang penikmat. Soalnya kalau kolektor menurut saya, harus yang bener-bener koleksinya tuh lengkap. Saya coba runut ke belakang, skena (musik) pop di Bandung tahun 2005-an tuh bisa dibilang mati terlibas sama metal. Saya sama Pahyol vokalisnya Plester Kuning berencana buat bantu kasih medium panggung buat temen-temen yang kebetulan punya karya bagus di bandnya. Kasarnya sih, kita pada saat itu pengen bikin gig tapi yang main band-band kecil aja pokoknya.

Gak sampe situ, saya punya akun (Facebook) yang namanya Yellous yang awalnya saya pake buat rilis beberapa merch band-band temen sendiri kaya Twisterella, Plester kuning dan Jelly Belly. Lucunya, Jelly Belly berkat label Yellous pernah sampe saya berangkatin ke Singapura buat main di event shoegaze. Itu jadi kepuasan sendiri lah. Tapi akhirnya kemakan omongan sendiri karena akhirnya saya bangkrut. Soalnya siapa yang mau beli (merch band-band di Yellous), toh yang disimpen merch-nya tuh band-band yang nggak terkenal (tertawa).

Terus 2009 saya married dan secara nggak langsung kebutuhan semakin meningkat tuh. Udah jadi hukum alam lah kalo mau beli kaos band yang lain kita harus mengorbankan satu yang ada di lemari, Nah itu alasan kenapa saya posting di akun Yellous. Karena awalnya saya bukan buat ngelapak kaos band vintage.

via https://www.instagram.com/utekoo/

R: Tapi memutuskan untuk terjun langsung ke ranah jualan kaos band vintage itu kapan?

U: Itu baru-baru ini sih. Di tahun 2014, lingkup pertemanan saya baru melek kalau ranah jualan kaos vintage ini punya untung gede banget. Kalau dulu ‘kan mindset orang masih kayak “kaos urut hargana edan, jiga nu gelo maneh”. Nah di tahun itu karena artis-artis semisal Kanye West dan Justin Bieber pake kaos-kaos band vintage, ya otomatis naik juga harga jual si kaos band vintage ini.

Jadi gini, segmentasi kita pada saat itu mulai kebagi dua, ada orang yang bener karena suka bandnya dan ada orang yang beli karena fashion aja gitu. Pernah suatu waktu itu ada event di Jakarta dan saya didatangi orang yang ngaku kalau dia dapet kaos Nirvana di Ebay seharga Rp. 12 juta. Dan dia berceloteh, “saya beli di Ebay tapi pas udah bayar, eh besoknya udah dateng tuh kaos pake kurir lokal. Kirain yang jual orang luar (negeri)”. Tapi tahu nggak kenapa dia beli kaos itu? Ternyata karena baju itu karena di pake sama Justin Bieber. Nah segmentasi orang yang beli karena fashion jugalah yang sebenernya jadi trigger selling kita buat matok harga tinggi waktu itu.

R: Kalau saat ini bagaimana penjualan kaos band vintage setelah wave ini masuk ke ranah fashion juga. Apa mengalami kelonjakan?

U: Wah ini bisa di bilang rezeki buat saya. Beberapa minggu kemarin ada temen yang baru jual kaos vintage Suede (band Britpop) dan dia langsung beli sepeda Brompton. Gila, kebayang nggak harganya? Kemarin juga ada orang Thailand yang beli kaos dari crew tour album Nevermind dari Nirvana yang seharga Rp. 145 juta. Bisa beli mobil itu mah. Kurang lebih kayak gitu lah kalau main di ranah kolektor.

Beda kalo di ranah fashion. Mereka lebih cenderung beli kalo ada satu “sosok” yang pake. Contohnya kayak Kanye West pernah pake kaos Pink Floyd. Bisa tuh ditembak pake harga Rp. 2,5 jutaan. Ada perbedaan di value lah.

R: Jadi jualan kaos ini enaknya disebut hobi atau ladang bisnis?

U: Saya suka bingung kalo di tanya begini. Tapi kalo ngomongin nominal, pendapatan jual kaos emang kerasa lebih gede daripada penghasilan ngantor. Tapi saya nggak bisa ninggalin kantor juga karena saya nggak tahu sampai kapan tren ini bakal berlangsung.

R: Apa sih yang bikin kaos band vintage ini punya value yang terus naik dari segi penjualannya?

U: Menurut saya pribadi, yang paling masuk akal mungkin karena langkanya merch dari suatu band. Contohnya kayak The Sundays dan Cocteau Twins. Ada nilai sentimental lain kayak kenangannya atau cerita di baliknya.

Saya pernah ketemu bapak-bapak lanjut usia pas lagi ngelapak di Jakarta. Dia datang buat beli kaos Queen. Saya penasaran terus nanya dia kenapa beli baju itu. Dia cerita kalo ini adalah kaos band pertama yang dia punya dan pernah dipake pas nonton konser Metalica di Jakarta. Lucunya, kata dia sih dia nggak nonton konsernya sebenernya, cuma ikut bakar ban aja di luar stadion. Itu yang saya maksud ada unsur sentimentalnya.

via https://www.instagram.com/utekoo/

R: Ada tanggapan nggak soal baju bootleg vintage yang baru-baru ini jadi tren dan harganya sama mahal kayak yang asli?

U: Kayaknya sih ya, mereka pasti produksi sedikit di masa lalu dan desainnya pasti beda sama merch keluaran bandnya. Saya pernah beli kaos bootleg Blur yang harganya RP. 4 juta. Nggak masalah sih. Kalau suka ya ambil aja. Asal jangan bootleg yang di produksi zaman ini aja.

R: Saran untuk para pemula yang ingin terjun ke hobi ini?

U: Mungkin kalian harus belajar dulu tentang karakteristik barangnya. Lalu pilih penjual yang terpercaya. Kita juga harus selalu terbuka buat sekedar berbagi informasi atau ngasih tau ini fake atau nggak. Jangan segan lah untuk bertanya ke orang yang udah lebih lama menggeluti hobi ini nggak salah juga ‘kan bertanya?

Menurut saya menjalani hobi memang sesuatu yang mengasyikan. kayak koleksi kaos band vintage ini. Kalau kamu belum sanggup masuk ke ranah kaos band vintage, mungkin mengumpulkan baju band dengan lini masa produksi di era ini juga bisa menjadi hobi yang membuahkan hasil atau value lebih di 10 sampai 30 tahun mendatang? Who knows?
*Oleh Reza Ilham

Related Articles

Back to top button