Kalau Ada Mata Kuliah Punk Rock 101, Bad Faith Dijamin Pasti Dapet Nilai A

Yang namanya hidup ada aja kejutannya, friend. Saya kira hari ini bakalan berjalan biasa aja. Pagi ke kantor, bikin kopi biar kerja agak konsen, ngerokok tipis-tipis, cek email kerjaan barangkali ada yang kelewat atau ada yang baru, terus lanjut cek band-band yang udah submit lagunya ke email kantor. Nah nggak disangka-sangka, kejutannya muncul pas di bagian saya ngecek band-band submission. Kopi yang saya sruput hampir saya semburkan ke depan layar laptop karena ngakak baca bio dari salah satu band submission. Band itu adalah Bad Faith.

Tulisan singkat yang dikirim oleh salah satu personilnya tersebut mungkin maksudnya pengin ditujukan sebagai attitude statement dari band-nya. Tulisannya kurang lebih seperti ini, Do we need to tell about who we are? Google us, asshole!! You can’t play our songs!”. Demi Tuhan, setelah menenggak kopi yang hampir muncrat dari mulut saya, saya ngakak kenceng banget. Bukannya bikin saya gentar atau kesal, pesan tersebut malah lucu banget. Karena saya membayangkan salah satu personil dari Bad Faith mungkin mengirimkan submission tersebut sambil cengengesan atau malah memang beneran terkesan macho dan sangar. Tapi saya yakin dia nulis itu sambil cengengesan sih. Nggak ada hostile intention sama sekali. Soalnya press kit yang kayak gitu udah sering banget dilakukan sama banyak band demi mendapatkan perhatian dari redaksi media yang dituju. Ya untungnya ini ngirimnya ke saya, nggak tahu kalau ke redaksi media musik yang lain. Mungkin langsung dihapus atau bisa aja digibahin di sosmed kalau band tersebut nggak sopan. Baek-baek deh kalau ngirim press release ya, friend.

Oke, udah cukup intermezzo-nya. Kita ngomongin musiknya deh. Bad Faith belum punya halaman Bandcamp dan lagu di platform music streaming kekinian. Mereka mengunggah dua lagunya di platform Soundcloud. Ada dua lagu yang bisa didengerin di sana, yaitu The Diving Prerogatives dan Don’t Care At All. Mereka memainkan punk rock ala Californian sound dengan akselerasi maksimum. Sekilas musiknya mengingatkan saya ke band-band macam Rise Againts, Pennywise, dan Engrave. Tapi vokal Lintang (gitar, vokal) yang halus mayan nurunin intensitas lagunya, ‘soalnya biasanya band-band punk rock sejenis isian vokalnya lebih gruffy atau ngotot. Tapi ya, itu cara mereka bermain dan that’s fine. Bebasss.

Sebenernya musik yang mereka mainin bukan hal yang baru di Indonesia. Secara komposisi pun sebetulnya mereka mainin kaidah punk rock dengan tepat. Kalau seandainya ada mata kuliah tentang cara bermain punk rock ala Bad Religion yang dosennya adalah Jim Lindberg dari Pennywise, saya yakin Bad Faith bisa dapet nilai A. Tapi lagi-lagi, yang bikin menarik adalah masih adanya musisi muda yang memainkan musik punk primitif kayak gini. Jangan anggap enteng lho, susah kali mainin punk rock ala Californian sound gini. Selain di bagian drum harus cepet dan rapet, gitar dan bass juga harus keep up biar nggak begajulan. Cobain deh makanya main musik ginian, jangan Blink-core mulu. Bosen kali.

Overall, Bad Faith punya musik yang oke banget dan layak kamu dengerin. Bersihin dulu kupingmu sebelum dengerin Bad Faith dan mentokin volume sampe penuh, siap-siap dibawa ngebut sama musik Bad Faith yang mirip kayak supir angkot lagi drag race di daerah Pusdai, Bandung.

Dengarkan musik Ba?d Faith di sini.

Related Articles

Leave a Reply

Back to top button