Aneh Bin Ajaib, Ini Dia Beberapa Momen Absurd Yang Sering Terjadi Di Gigs Lokal

Mungkin karena pada dasarnya orang Indonesia itu memang ekskpresif dan kadangkala suka overacting condong ke tindakan anarkis kalau di dalam suatu forum atau komunitas kali ya beberapa kejadian absurd ini beneran bisa kejadian. Bentar bentar, coba saya sedikit perjelas dulu konteksnya. Biasanya nih, kalau ada gigs lokal dan gratisan (atau yang bayar juga ada deng, gimana kisaran tarif tiketnya aja), yang nonton acaranya tuh pasti orang-orang dengan berbagai macam latar belakang. Jadi bukan cuma orang-orang yang ngerti dan suka sama musiknya, suka ada juga orang-orang warlok atau random people yang dateng ke acara itu cuma pengin joget melepas penat.

Nah mungkin karena latar belakang yang berbeda itu kali ya, kadang di gigs-gigs lokal tuh suka ada kejadian aneh banget deh. Bukan maksud mau ngebandingin kondisi permusikan di dalam negeri dengan di luar negeri atau mendiskreditkan orang-orang dari suatu kelompok tertentu, tapi emang absurd kali kelakuannya! Tadinya orang-orang yang beneran pengen nonton band-nya malah jadi salah fokus dan nggak dikit juga keganggu sama kelakuan-kelakuan absurd di gigs lokal. Kayak ini contohnya…

Joget pake helm

Ini mau nonton musik atau mau main Benteng Takeshi sih? Ngapain coba nonton musik pake helm. Seingat saya sih, saya pernah punya “teman” yang pernah ngelakuin hal ini. Katanya sih takut helm-nya dicolong orang di parkiran. Makanya mending dipake aja. Tapi ya yang saya rasain pas berada di deket dia yang pake helm, malah malu diliatin plus nggak enak pas joget. Kebadug-badug mulu sama kepalanya yang segede Doraemon. Heran deh.

Ketimpuk sendal jepit

Lagi enak-enak nonton musik eh tiba-tiba di kepala ada sesuatu yang nimpuk. Mending kalau ada yang stagedive nggak ketahuan, ini mah sendal jepit euy! Plis, sendal jepitnya biasanya udah agak bladus karena sudah melewati ribuan kilometer sambil berjalan kaki demi menonton band-apa-aja-yang-penting-bisa-joged-sambil-rusuh-terus-berantem-di-luar-acara. Sebenernya kalau mau husnudzon, bisa aja itu sendal punya penonton yang lain dan maksudnya mau dilempar ke panggung buat diumumin punya siapa sendalnya. Tapi plis lah, teu ngeunah mun kanu hulu mah.

Ngegep penonton di belakang lagi ngelap keringet ke bajumu

“Woy lo ngelap ingus ke kaos band import gue ya?!”

Ini kacau sih. Ya meskipun suasanan gigs itu penuh sesak dan pengap, nggak berarti seenaknya juga buat ngelapin keringet atau kotoran muka ke baju orang dong. Dulu pernah nih saya ngalamin ini pas nonton suatu gig di Dago Tea House. Lagi enak-enak singalong pas Komplete Kontrol main, eh kok kayak kerasa ada yang noel noel di punggung, pas balik kepala ternyata ada cewe umuran SMP lagi ngelap muka ke kaos saya. Pas kegep muka dia nyengir, saya pun bingung harus ngapain. Kalau ditegur pimasalaheun, pengen berekspresi “nani?!” ala karakter anime Jepang takut dikira wibu. Si nyambung.

Kepeleset ke “area berbahaya”

Bukan. Bukan area berbahaya kayak ada ranjau bom atau Area 51. Tapi ada satu area di bagian penonton yang tiba-tiba muncul substansi yang mencurigakan di lantainya. Padahal nggak hujan, nggak bocor, tiba-tiba ada zat cair (atau kental) di lantai dansa. Seringnya sih kencing atau muntah yang nonton. Fak.

Ini aib sih, tapi saya dulu pernah jatuh ke muntahan orang pas lagi joged. Kejadiannya sekitar tahun 2005 di Asia Africa Cultural Center. Kalau nggak salah yang main itu Timezgrow (band hardcore-nya skateboarder Anjar Pratama). Pas saya mau two-step, nggak lihat kalau di lantai ternyata udah jadi “area berbahaya”. Yowes. Srodot gaplok punggung kena muntahan random orang lain. Plis lah.

Gimana friend, pernah ada yang ngalamin kayak gitu juga nggak? Ya meskipun kelakuan orang-orang emang banyak yang aneh bin ajaib, semoga kejadian kayak gitu cuma bisa jadi kenangan aja ya. Keep clean and respect everyone at every show!

Related Articles

Leave a Reply

Back to top button